8 Aturan untuk Membuat Tipografi yang Efektif

8 Rules for Creating Effective Typography


Hari ini kita akan membahas sesuatu yang merupakan tren panas dan seni abadi: tipografi. Aturan dasar yang diuraikan di bawah ini akan membantu Anda menjadi lebih sadar tentang bagaimana Anda menyusun dan menggunakan tipografi dalam desain Anda.

Menyadari aturan ini dapat meningkatkan hampir semua yang Anda buat yang berisi judul atau elemen tipografi utama. Mari kita mulai!

1. Pelajari Dasar-dasarnya

Langkah pertama Anda menuju tipografi yang lebih efektif adalah belajar sedikit tentang seni. Jika Anda tidak terbiasa dengan konsepnya, Anda mungkin berpikir bahwa tipografi harus merupakan disiplin yang cukup sederhana. Tentunya, jika Anda tahu alfabet Anda telah memenangkan setengah pertempuran kan? Yang tersisa hanyalah mengubah tampilannya sedikit dan Anda memiliki font sendiri! Pada kenyataannya, tipografi cukup rumit dan sama ilmiahnya dengan seni.

Anatomi tipografi melibatkan jargon yang sangat spesifik, pengukuran yang tepat dan standar umum yang harus diketahui dan dihormati. Seperti banyak bentuk desain, Anda hanya bisa lolos dari pelanggaran aturan jika Anda mengetahuinya dengan baik dan melakukannya dengan sengaja untuk membuat pernyataan.

Salah satu tempat terbaik untuk belajar tentang tipografi online adalah I Love Typography, sebuah blog yang didedikasikan untuk tipe yang indah. Berikut adalah gambar dari ILT yang menampilkan beberapa istilah yang harus Anda pahami:

tangkapan layar

Seperti yang Anda lihat, membuat huruf cantik dengan cepat menjadi rumit. Grafik di atas melakukan pekerjaan yang sangat baik dalam menjelaskan istilah-istilah ini secara visual, tetapi ini sama sekali bukan daftar lengkap istilah dan konsep yang perlu Anda pahami. Misalnya, istilah seperti x-height, kerning, dan baseline bahkan tidak dibahas dalam grafik. Untuk memahami semua ini dengan lebih baik, Anda harus meluangkan beberapa menit untuk menjelajahi glosarium tipografi.

Untuk Apa?

Jawaban atas pertanyaan ini jelas: “Karena Anda seorang desainer!” Jika Anda secara teratur membuat desain yang menggunakan kata-kata, Anda mempelajari tipografi apakah Anda mau atau tidak. Meluangkan waktu untuk mempelajari prinsip-prinsip dasar akan membuat Anda jauh lebih sadar akan karakteristik tipografi yang Anda pilih dan cara Anda menggunakan tipe sebagai seni.

2. Perhatikan Kerning Anda

Posting ini tidak dimaksudkan untuk menjadi studi tipografi yang komprehensif, jadi saya tidak akan memeriksa setiap istilah yang disebutkan di atas secara rinci. Namun, kerning adalah sesuatu yang diabaikan oleh banyak desainer, baru dan lama. Saya baru-baru ini mendiskusikan topik ini dengan direktur seni senior dari situs web mode wanita terkemuka. Satu-satunya hal yang paling membuatnya frustrasi tentang para desainer di bawahnya adalah kurangnya upaya mereka yang konsisten mengenai kerning.

Apa itu?

Kerning melibatkan penyesuaian jarak antara dua huruf dalam font yang diberikan. Perhatikan bahwa ini adalah masalah terpisah dari pelacakan, yang menyesuaikan ruang antara semua huruf secara bersamaan. Anda mungkin berpikir bahwa program mahal seperti Adobe Illustrator akan secara otomatis menyelesaikan semua masalah kerning untuk Anda dan oleh karena itu ini bukan masalah yang muncul dalam karya seni Anda. Pikirkan lagi. Lihat contoh di bawah ini:

tangkapan layar

Jika Anda tidak terbiasa mencari masalah kerning, masalahnya mungkin tidak kentara, tetapi ada. Perhatikan bagaimana huruf besar “D” pada contoh di atas menonjol secara signifikan dari sisa kata. Secara default, banyak tipografi, terutama yang memiliki serif yang diucapkan, dapat memiliki spasi huruf yang tidak konsisten. Ini biasanya bukan masalah besar dalam paragraf atau kalimat karena spasi yang tidak konsisten bercampur dalam blok salinan yang lebih kecil. Namun, ketika Anda hanya berurusan dengan beberapa kata, seperti pada judul atau logo, masalah kerning yang ceroboh dapat merusak keseluruhan estetika.

Masalah Kerning bisa menjadi rumit ketika berhadapan dengan font web dan CSS tetapi cukup mudah untuk diperbaiki jika Anda membuat teks sebagai grafik (untuk cetak atau web) di Illustrator, Photoshop, dll. Cukup masukkan kursor Anda di antara dua karakter dan gunakan opsi (PC = alt) bersama dengan tombol panah kiri dan kanan untuk mengatur jarak. Ingatlah untuk tidak terlalu fokus pada huruf-huruf seperti halnya spasi negatif di antara huruf-huruf tersebut. Cobalah untuk membuat ruang ini konsisten secara visual di seluruh kata atau frasa.

3. Waspadai Komunikasi Font

Pemilihan font tidak boleh menjadi proses yang sewenang-wenang. Cukup melihat ke seluruh perpustakaan Anda untuk menemukan font yang Anda sukai jarang akan menghasilkan hasil yang efektif. Alasannya adalah bahwa ada psikologi inheren yang terkait dengan jenis font tertentu. Untuk melihat apa yang saya maksud, perhatikan contoh berikut:

tangkapan layar

Jika Anda tanggap, pilihan font ini akan tampak sangat buruk. Alasannya adalah bahwa ada keterputusan besar antara kepribadian visual dari pemilihan font dan kata-kata yang ditulis dengannya. Anda hampir tidak akan pernah melihat juara pertarungan pamungkas terkemuka dunia berseru dalam font skrip yang cantik. Dengan cara yang sama Anda mungkin tidak akan pernah menggunakan Cooper Black pada undangan pernikahan Anda. Kita sudah terbiasa melihat berbagai jenis font yang digunakan untuk tujuan tertentu.

Setiap font mengkomunikasikan atribut tertentu pada tingkat sadar dan bawah sadar. Dua bidang utama komunikasi adalah gender dan era. Perhatikan contoh-contoh di bawah ini.

tangkapan layar

Perhatikan bagaimana dua font pertama dengan kuat mengomunikasikan era lampau tertentu. Demikian pula, dua font berikutnya masing-masing memiliki karakteristik berbasis gender yang sangat terkait. Font tebal dengan tepi keras cenderung terlihat lebih maskulin dan jantan sementara font melengkung, font tipis tampak feminin dan girly.

Ini semua mungkin tampak agak jelas, tetapi keterampilan tipografi Anda akan meningkat dengan pesat jika Anda mampu mengeluarkan pengetahuan ini dari bagian implisit dan naluriah atau otak Anda dan mengubahnya menjadi tindakan eksplisit dan disengaja.

Lebih lanjut tentang Tipografi

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang jenis tipografi tertentu, lihat Bagan Klasifikasi Jenis Adobe.

tangkapan layar

4. Penjajaran

Alignment adalah konsep yang sangat penting dalam tipografi. Untuk beberapa alasan, non-desainer cenderung secara naluriah memusatkan semuanya. Di suatu tempat dalam hidup kita belajar bahwa jika sesuatu dipusatkan maka itu seimbang dan karena itu lebih baik. Pada kenyataannya, keselarasan tengah adalah yang terlemah, paling sulit untuk membaca keselarasan dan harus digunakan dengan sangat selektif.

tangkapan layar

Dua paragraf pertama di atas rata kiri. Beginilah kebiasaan kami membaca karena umumnya format yang kami lihat di buku, majalah, dll. Paragraf rata tengah jauh lebih sulit dibaca karena kurangnya tepi yang keras. Tidak ada titik awal atau akhir yang konsisten untuk setiap baris sehingga mata Anda perlu waktu sejenak untuk menyesuaikan diri dengan setiap baris baru. Perbedaannya halus dalam praktiknya, tetapi besar pada prinsipnya.

Ini tidak berarti bahwa Anda hanya boleh menggunakan perataan kiri setiap saat. Pastikan untuk terus bertanya pada diri sendiri seberapa penting keterbacaan vs estetika tertentu yang mungkin ingin Anda capai. Idealnya prinsip-prinsip ini akan selalu bekerja sama, tetapi dalam kenyataannya mereka sering kali merupakan kekuatan yang berlawanan yang membutuhkan kompromi dengan satu atau lain cara.

Hal lain yang harus diperhatikan adalah pencampuran keberpihakan. Tidak peduli perataan mana yang Anda pilih, cobalah untuk konsisten di seluruh desain Anda. Seringkali (walaupun tidak selalu) tepat untuk meratakan tengah judul di atas salinan rata kiri, tetapi bereksperimen dengan perataan campuran di luar ini dapat menghasilkan halaman yang berantakan dan membingungkan secara visual.

Untuk informasi lebih lanjut tentang perataan font, lihat artikel di bawah ini.

Memilih Perataan Jenis untuk Web

tangkapan layar

5. Pilih Font Sekunder yang Baik

Setelah Anda memilih jenis huruf utama, langkah selanjutnya adalah memilih font lain yang akan menonjolkannya. Ini berbeda dengan font yang akan bertentangan dengan pilihan utama.

tangkapan layar

Ada beberapa masalah dengan contoh pertama pada gambar di atas. Pertama, jenis font yang dipilih sangat buruk. Font pendukung lebih banyak hiasan (dan lebih sulit dibaca) daripada font utama! Ini mengurangi font utama dan harus dihindari. Juga, bahkan jika masalah pertama tidak menjadi masalah, kedua font tersebut memiliki ketebalan yang terlalu mirip untuk digunakan bersama-sama. Meskipun mereka secara drastis berbeda dalam gaya, berat stroke yang sama tidak memberikan kontras visual yang cukup antara keduanya.

Gambar kedua menggunakan font kontras yang lebih tepat dan menggunakan font yang lebih tipis dan sederhana untuk subtag. Font Anda pasti tidak perlu kontras sebanyak ini (efeknya sengaja dilebih-lebihkan untuk contoh), pastikan font tersebut cukup berbeda untuk mencegah kebingungan visual dan lebih banyak penekanan ditempatkan pada font utama.

6. Ukuran Penting

Saya telah membuat banyak sekali iklan promosi cetak dalam enam tahun saya menjadi seorang desainer. Salah satu hal yang Anda pelajari sejak awal bekerja dengan materi promosi adalah bahwa headline harus menarik pembaca secara instan. Anda punya waktu satu atau dua detik terbaik untuk mendapatkan perhatian seseorang di dunia cetak. Jika Anda melewatkan kesempatan itu, Anda kehilangan pelanggan potensial Anda.

Apa artinya ini secara praktis adalah ketika Anda membuat judul, jangan hanya mengetiknya: desainlah. Perhatikan dua contoh berikut:

tangkapan layar

Judul pertama mengharuskan Anda membaca setiap kata untuk memahami isi pesannya. Semuanya memiliki ukuran, lebar, dan warna yang sama yang tidak memberikan penekanan pada bagian mana pun dari pesan. Kata “bisa” sama pentingnya secara visual dengan kata “menang”.

Sebaliknya, judul kedua jauh lebih kuat meskipun menggunakan pesan yang sama persis. Saya telah menghilangkan penekanan pada kata-kata yang tidak begitu penting dan benar-benar meneriakkan kata-kata yang penting. Masalah dengan judul pertama adalah bahwa pemirsa harus bersedia meluangkan waktu untuk membacanya. Triknya kemudian adalah membuat pemirsa membaca bagian-bagian penting segera setelah mereka melihat judulnya, hampir seolah-olah secara tidak sengaja.

Melihat contoh kedua, hal pertama yang harus Anda perhatikan adalah kata “MENANG” diikuti oleh “THE BAHAMAS.” Pada titik ini, jika Anda adalah audiens target, kami telah menarik minat Anda dan kemungkinan besar Anda akan meluangkan waktu untuk melihat apa maksud dari pesan ini.

7. Gunakan Tipografi Sebagai Seni

tangkapan layar

Berhentilah memikirkan tipografi hanya sebagai headline dan body copy dan mulailah menganggapnya sebagai elemen desain. Tipografi dirancang dengan cermat dan oleh karena itu memiliki estetika yang dapat menjadi aset berharga untuk gudang desain Anda. Ini tentu saja lebih dari sekadar membangun wajah dengan huruf. Jika Anda ingin membuat desain tipografi-sentris, pikirkan bagaimana Anda dapat memasukkan tipe yang menarik sebagai pahlawan.

Juga, jangan pernah merasa seolah-olah Anda dibatasi oleh struktur font yang ada. Perluas bentuk font yang sesuai dengan kebutuhan Anda. Coba tambahkan pusaran, tekstur, bercak, bercak, dan apa pun yang dapat Anda pikirkan untuk membumbui tampilan jenisnya.

tangkapan layar

8. Temukan Inspirasi yang Baik

Cara terbaik untuk belajar membuat tipografi yang efektif dan menarik adalah dengan mencari dan mempelajari beberapa contoh yang ada. Berikut adalah beberapa artikel bagus untuk menemukan inspirasi online, tetapi jangan berhenti di situ. Contoh tipografi yang baik dan buruk adalah sedekat restoran cepat saji terdekat. Awasi ke mana pun Anda pergi untuk mengetahui apa yang dilakukan orang lain dan pikirkan mengapa itu berhasil atau tidak.

Contoh Tipografi Bunga yang Cantik

tangkapan layar

40 Contoh Tipografi Indah dalam Desain Periklanan

tangkapan layar

Contoh Tipografi Cantik dalam Desain Periklanan

tangkapan layar

50 Contoh Tipografi Vintage

tangkapan layar

Melanggar peraturan

Ingatlah bahwa aturan ini hanya dimaksudkan sebagai pedoman untuk membantu Anda membuat tipografi yang bagus. Sepanjang jalan Anda akan menemukan bahwa beberapa karya terbaik Anda secara terang-terangan melanggar satu atau lebih prinsip yang diuraikan dalam artikel ini. Seperti yang saya katakan sebelumnya, saat Anda sepenuhnya memahami aturan tertentu dalam desain adalah saat Anda memiliki izin untuk melanggarnya. Pastikan pengabaian tersebut tidak sembarangan tetapi dilakukan dengan tujuan dan untuk mencapai tujuan tertentu.

Sumber daya tambahan

Aturan cenderung menyempit tapi saya harap delapan saran ini malah berhasil membuka kemungkinan tipografi Anda.



sumber

Leave a Reply